Sunday, May 31, 2009

Kelebihan Tidur Siang Hari

Tidur siang pernah dianggap sebagai salah satu tanda kemalasan. Islam menganggapnya sebagai suatu kebaikan asalkan seseorang itu tidak berlebih-lebihan dengannya.

Di dalam kitab ‘Misykatul Masabih’ disebutkan tentang salah satu amalan sunnah yang pernah dilakukan oleh Nabi:

“Tidur yang sedikit di waktu tengahari (qailulah) tidaklah keji.Rasulullah ada melakukannya.”

Imam Al Ghazali di dalam kitab ‘Ihya Ulumuddin’ telah berkata: “Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum tergelincir matahari untuk solat zohor.”

Islam mempunyai pandangan tertentu tentang tidur tengahari. Ia dianggap sebagai sunnah dan bukan sebagai suatu yang keji. Tidurnya hanya sekejap. Tujuannya adalah untuk kesegaran tubuh badan agar dapat dimanfaatkan untuk melaksanakan amal dan ibadah yang berkualiti.

Dewasa ini, berpandukan kajian-kajian saintifik, tidur sekejap di waktu siang (day napping), terutamanya pada waktu tengahari, didapati amat berkesan untuk mempertingkatkan tenaga,
tumpuan dan akhirnya produktiviti pekerja-pekerja.

Baru-baru ini satu kajian 25 tahun tentang kesan tidur ke atas negara-negara industri dan pasca-industri telah mendapati bahawa “92.5% pekerja-pekerja yang berkesempatan tidur di waktu tengahari, mempunyai daya kreativiti yang lebih tinggi. Daya kemampuan mereka
untuk menyelesaikan masalah juga meningkat.

Semua ini pastinya meningkatkan produktiviti.” (Napping News:’Scientific Proof Confirms: Napping Enhances WorkerProductivity,’ from eFuse)

Waktu tengahari merupakan masa yang paling sesuai untuk tidur seketika kerana sistem badan kita memang bersedia untuk memanfaatkan fasa tidur pada waktu itu. Fasa ini disebutkan sebagai ‘a midafternoon quiescent phase’ atau ‘ a secondary sleep gate.’ Di antara tokoh-tokoh yang menggalakkan tidur tengahari ini ialah Dr. William A. Anthony, Ph.D. dan Camille W. Anthony, pengarang buku ‘The Art of Napping at Work.’

Demikian juga yang disebutkan oleh David F. Dinges dan Roger J. Broughton di dalam buku mereka ‘Sleep and Alertness: Chronobiological, Behavioural and Medical Aspects of Napping.’ Dr. James Maas, pakar tidur dari Cornell University juga telah merumuskan bahawa tidur di tengahari
sekadar 15-20 minit sudah mencukupi untuk mengembalikan tenaga dan menjaga kesihatan.

Seorang pengkaji yang lain, Donald Greeley, telah mengatakan bahawa tidur tengahari adalah bermanfaat selama mana ianya tidak melebihi satu jam. (Gail Benchener: ‘Parents and Sleep Deprivation,’ Family.com)

Sunnah tidur tengahari yang diajarkan Nabi rupa-rupanya merupakan suatu yang amat saintifik lagi relevan pada hari ini. (Laporan saintifik tentang kelebihan tidur tengahari ke atas produktiviti berdasarkan kajian 25 tahun)

Wallahualam


~kita hanyalah hamba~

Friday, May 29, 2009

Hukum Safar wanita tanpa mahram




Ini adalah hukum safar wanita tanpa mahram yang diambil dari Pusat Fatwa Mesir.

Ia mempunyai 3 keadaan.

Keadaan pertama: Wanita yang bermusafir dari tempat yang dia tidak mampu menzahirkan keislamannya.

Hukumnya: Pada keadaan ini tidak perlu kepada mahram.

Kenyataan Ulama:

Imam Qurtubi berkata dalam kitabnya "al-Mufhim":

Ulama bersepakat bahawa wajib seorang wanita musafir sekalipun tanpa mahram sekiranya takut berlaku sesuatu yang buruk pada diri dan agamanya.

Ulama Maliki, Syafie dan Hambali berpendapat wajib wanita berhijrah dari negeri kafir walau tanpa mahram.

Dalam kitab mazhab Maliki "Kifayatut Talib al-Rabbani" menyatakan:

Dikecualikan dari pengharaman musafir sehari semalam atau lebih tanpa mahram adalah wanita yang masuk Islam di negara Kafir Harbi (yang memerangi Islam). Sesungguhnya dia wajib keluar ke negara Islam."

Syeikh Syarbini dikalangan Ulama syafie telah berkata:

"Wanita boleh berhijrah dari negeri kafir berseorangan."

Imam al-Bahuti dikalangan ulama Hmabali berkata:

"Wajib berhijrah kepada orang Islam yang tidak mampu untuk menzahirkan agamanya di tempat yang dikuasai oleh pemerintah kafir atau pemerintah bid'ah yang menyesatkan seperti muktazilah dan syi'ah ke negeri Islam dan yang mengamalkan akidah sunnah. kewajipan ini bagi yang mampu, samada lelaki atau perempuan sekalipun tanpa gerombolan safar dan tanpa mahram."

Dalil kewajipan:

Firman Allah:

"Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh para malaikat dikalangan orang-orang menzalimi diri mereka sendiri dengan duduk di negara orang kafir. Para malaikat bertanya "Bagaimana dengan pelaksanaan agama kamu?" Mereka menjawab dengan meminta keuzuran "Kami tidak mampu melaksanakan agama" Para malaikat menjawab "Bukankan Bumi Allah adalah luas untuk kamu berhijrah ke tempat yang lebih baik. Tempat-tempat mereka hanyalah jahannam dan itulah seburuk-buruk tempat kembali." (97 ; an-Nisa)

Nabi saw bersabda:

أنا بريء من كل مسلم يقيم بين أظهر المشركين

"Aku berlepas diri dari orang Islam yang duduk di tempat orang2 kafir." Hr Abu daud

Keadaan yang kedua: Safar wanita untuk haji yang wajib.

Pendapat yang dipilih: Harus bermusafir dengan teman-teman wanita yang dipercaya.

Ini pendapat Mazhab Syafie, Maliki, Aisyah, Ato, Sa'id bin Jubair, ibnu Sirrin , Auza'ie dan mazhab az- zahiri.

Imam Nawawi berkata:

"Syarat wanita yang hendak menunaikan haji yang wajib hendaklah bersama suami, mahram atau sekumpulan wanita yang dipercayai."

Dalil pendapat ini:

Nabi saw bersabda kepada Udai bin Hatim:

فإن طالت بك الحياة لترين الظعينة ترتحل من الحيرة حتى تطوف بالكعبة لا تخاف أحدا إلا الله

"Sekiranya engkau panjang umur, nescaya engkau akan lihat seorang wanita akan bermusafir dari Hirah ke Makkah untuk melakukan tawaf di ka'bah tanpa sebarang perasaan takut melainkan kepada Allah." (Hr Bukhari- sahih)


Keadaan yang ketiga; Wanita musafir untuk safar yang sunat seperti ziarah, perniagaan atau tugasan ilmu.

Hukum: Ia terdapat perselisihan pendapat. Pendapat yang dipilih adalah harus dalam keadaan ini apbila bersama sekumpulan wanita yang dipercayai.

Ini adalah pendapat sebahgian ulama Maliki dan Syafie.

Dalam kitab "Mawahibul Jalil" karangan al-Khattab seorang ulama Maliki menyebut:

"Apabila wanita bersama sekumpulan wanita yang dipercayai yang mempuyai bilangan atau kelengkapan yang dianggap selamat maka tidak ada khilaf tentang pengharusan safarnya tanpa mahram dalam semua jenis musafir, samada yang wajib, sunat atau yang harus." (terjemahan ringkas)

Dalam kitab Majmuk karangan Imam Nawawi:

Cabang: Adakah harus wanita bermusafir bagi haji yg sunat, safar ziarah, perniagaan atau seumpamanya bersama sekumpulan wanita yang dipercayai atau seorang wanita yang dipercayai? ULama syafie ada dua pendapat. Ada yg membenarkan dan ada yang tidak membenarkan."

Dalil:

Dalil yang sama yang digunakan pada keadaan yang kedua.

Ini adalah ringkasan terjemahan dari kajian seorang pengkaji bahagian syariah Pusat Fatwa mesir. Kajian ini diakui oleh Prof Dr Abdullah Rabie, Prof Usul Fekah Universiti Al-Azhar.

Pendpat juga dipegang oleh Dr Yusuf Qardawi dalam kitab Halal haramdan Muhaddis syeikh Muhammad bin Ibrahim al-Kattani(sperti yg sy tanya kepada beliau).

Perhatian: Bagi keadaan kedua dan ketiga ada khilaf yang kuat. Kebanyakan ulama tidak membenarkan safar bagi keadaan ketiga.Oleh itu kita kena berlapang dada untuk berpegang mana-mana pendapat dan tidak memaksa orang lain berpegang pendapat kita.

kesimpulan: Para fuqaha bersepakat bahwa tidak boleh berseorangan tanpa mahram, suami atau wanita yang dipercayai. Nabi saw bersabda:

لا يحل لإمرأة تؤمن بالله واليوم الأخر أن تسافر مسيرة يوم وليلة إلا مع ذي محرم

"Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhirat untuk bermusafir sehari semalam melainkan dengan mahramnya." (Hr Ahmad - sahih)

Oleh itu jangan wanita itu bermusafir bersendirian tanpa suami, mahram atau wanita yg dipercayai. Ia menyebabkan berlaku pelbagai jenayah dan fitnah.


Rujukan: Dar-alifta.org dan Sofwatul Ahadith as-Syarifah oleh Dr Abdul Qadir.

~kita hanyalah hamba~

Sunday, April 26, 2009

Si RAMA-RAMA

Lihatlah rama-rama, ia cantik. Apabila pandangan
kita dihiasi rama-rama, kita menjadi suka dan
ceria. Hampir semua orang akan tersenyum
melihat rama-rama. Ia mengindahkan alam dan
menyempurnakan sekuntum bunga. Seindah mana
pun bunga tanpa rama-rama mahu hinggap di situ,
tentu ada sesuatu yang tidak kena.
















Cubalah tangkap dan pegang rama-rama itu
dengan s
ayapnya. Lihat apa yang melekat di jari
anda warna dan corak rama-rama itu tela
h
berpindah
ke jari-jari anda. Kemudian lepaskan
kembali, ia terbang tapi lebih terbuai oleh angin.
Siapa pun yang akan menangkapnya kembali
tidak tertarik padanya lagi. Harganya telah tiada
untuk dikagumi, disimpan mahukan diawetkan.

Rama-rama ibarat wanita. Ia indah untuk dipegang
tetapi nilainya cepat turun setiap kali ada tangan-
tangan yang tidak wajar hinggap pada tubuhnya.
Memang fizikalnya tiada apa-apa yang kurang, tapi
harga diri dan maruah telah mula tercemar.

Begitulah wanita. Ia bagaikan rama-rama yang
terbang membawa corak-corak indah, apabila
corak-corak itu telah pudar ia tidak dipedulikan
lagi. Harga rama-rama terletak pada warna dan
coraknya; harga wanita terletak pada apakah
tubuhnya masih tulen tatkala dia didampingi oleh
suaminya.

Rama-rama terpaksa berjuang untuk memulakan
hidupnya. Dia terpaksa membebaskan diri
daripada kepompong. Bukan mudah untuk keluar
daripada kepompong yang mengikat itu.
Sedangkan sepanjang berada di dalam
kepompong tiada siapa pedulikannya, malah
tatkala bergel
ar ulat ia lebih dibenci.

Sulitnya untuk akhirnya bergelar rama-rama.
Terpaksa melalui kitaran dan evolusi bentuk.
Daripada sesuatu yang menjijikan akhirnya
bertukar menjadi sesuatu yang amat
menyenangkan. Rama-rama adalah contoh terbaik
wanita untuk sedar betapa bernilainya kehidupan
mereka. Sewaktu anda dipuja, usah terlalu mabuk
sebaliknya kenang-kenang kehidupan serba susah
sebelum itu. Sewaktu anda digoda, dihambat dan
dirayu usah terlalu mudah menyerah sebab
ingatlah mereka yang bersusah payah
memastikan anda dapat bangkit sebagai manusia
sempurna h
ari ini. Anda tidak muncul sendiri,
sebaliknya anda adalah lambang pengorbanan ibu
bapa.











Usah jadi rama-rama yang di dalam bingkai
gambar indah dipandang tetapi diri sendiri
menang
gung beban. Hiduplah dengan bebas dan
terjemahkan kebebasan itu kepada nilai-nilai murni
yang perlu dipertahankan. Hak anda ialah
memelihara kehormatan. Selama mana anda
memelihara kehormatan dan maruah diri anda
berada pada terbaik, sebaik sahaja anda tidak
peduli kepada siapa maruah itu hendak diberikan,
anda sudah kehilangan masa depan.

Kalaulah rama-rama tahu dia cantik dan sentiasa
memukau penglihatan manusia, dia tentu tidak
mudah-mudah terbang ke sana sini. Sebab setiap
kali ia mengibarkan sayapnya, ia sentiasa
terdedah pada bahaya. Namun rama-rama tidak
pernah tahu dia itu indah dan sentiasa menjadi
sasaran manusia. Jika anda tidak pernah tahu
kewanitaan anda itu adalah sasaran terpenting
sang penceroboh, anda ibarat rama-rama yang
tidak sedar diintai bahaya.

Mahalkan harga diri anda. Semakin sukar anda
dimiliki semakin mahal nilai anda di sisi lelaki.
Lelaki perosak hanya inginkan kuasa memiliki
tetapi tidak mahu setia apalagi memelihara dan
melindungi anda.

Usah terperangkap ke dalam tangan yang hanya
akan meleraikan warna-warna anda. Setelah warna-
warna itu hilang anda dibiarkan. Jadilah wanita
angun yang punya nilai dan maruah diri, anda akan
lebih dihormati.

Nilai anda bukan terletak pada berapa ramai lelaki
yang ingin memiliki anda tetapi berapa ramai yang
benar-benar sanggup menyintai anda. Cinta itu
terjemahan pada kasih sayang dan belaian sayang
penuh ikhlas. Selama mana anda belum
menemuinya anggaplah diri anda masih berhak
terbang bebas bagaikan sang rama-rama
.

Jadilah rama-rama yang mengindahkan alam,
jadilah wanita yang membanggakan semua orang.


~kita hanyalah hamba~

Sunday, April 19, 2009

YM

83. Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Zulkarnain. Katakanlah, "Akan kubacakan kepadamu kisahnya."

84. Sungguh, kami telah memberikan kedudukan kepadanya di bumi, dan Kami telah memberikan jalan kepadanya (untuk mencapai) segala sesuatu,

85. maka dia pun menempuh suatu jalan.

86. Hingga ketika dia telah sampai di tempat matahari tebenam (di pantai sebelah barat), dia melihatnya (matahari) terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan di sana ditemukannya suatu kaum (tidak beragama). Kami berfirman, " Wahai Zulkarnain! Engkau boleh menghukum atau berbuat kebaikan (mengajak beriman) kapada mereka."

87. Dia (Zulkarnain) berkata, "Barangsiapa berbuat zalim, kami akan menghukumnya, lalu dia akan dikembalikan kepada Tuhannya, kemudian Tuhan mengazabnya dengan azab yang sangat keras.

88. Adapun orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka dia mendapat (pahala) yang terbaik sebagai balasan, dan kan kami sampaikan kepadanya perintah kami yang mudah.

89. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain).

90. Hingga ketika dia sampai di tempat terbit matahari (sebelah timur) didapatinya (matahari) bersinar diatas suatu kaum yang tidak Kami buatkan suatu pelindung bagi mereka [menurut sebahagian mufasir, golongan yang ditemui Zulkarnain itu umat yang miskin] dari (cahaya matahari) itu,

91. demikianlah, dan sesungguhnya Kami mengetahui segala sesuatu yang ada padanya (Zulkarnain).

92. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi).

93. Hingga ketika dia sampai di antara dua gunung, didapatinya di belakang (kedua gunung itu) suatu kaum yang hampir tidak memahami pembicaraan [mereka tidak memahami bahasa orang lain, kerana bahasa mereka sangat jauh bezanya dari bahasa yang lain, dan mereka pun tidak dapat menerangkan maksud mereka dengan jelas kerana kekurangcrdasan mereka].

94. Mereka berkata, "Wahai Zulkarnain! Yakjuj dan Makjuj [dua bangsa manusia yang berbuat kerosakan bumi] itu (sekelompok manusia) berbuat kerosakan di bumi, maka bolehkah kami membayarmu imbalan agar engkau membuatkan dinding penghalang antar kami dan mereka?"

95. Dia (Zulkarnain berkata, "Apa yang telah dianugerahkan Tuhan kepadaku lebih baik (daripada imbalanmu), maka bantulah aku dengan kekuatan, agar aku dapat membuatkan dinding penghalang antara kamu dan mereka,

96. berilah aku potongan-potongan besi!" Hingga ketika (potongan) besi itu telah (terpasang) sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, dia (Zulkarnain) berkata, "Tiuplah (api itu)! "Ketika (besi) itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata, "Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atasnya (besi panas itu)"

97. Maka mereka Yakjuj dan Makjuj tidak dapat mendakinya dan tidak dapat pula melubanginya.
98. Dia (Zulkarnain) berkata, "(Dinding)ini adalah rahmat dari Tuhanku, maka apabila janji Tuhanku sudah datang, Dia akan menghancurluluhkannya; dan janji Tuhanku itu benar."

99. Dan pada hari itu Kami biarkan mereka (Yakjuj dan Makjuj) berbaur antara satu sama lain, dan (apabila) sankakala ditiup (lagi), akan Kami kumpulkan mereka semuanya,

100. dan Kami perlihatkan (neraka) Jahannam dengan jelas pada hari itu kepada orang kafir,

101. (iaitu) orang yang mata hatinya dalam keadaan tertutup (tidak mampu) dari memperhatikan tanda (kebesaran-Ku), dan mereka tidak sanggup mendengar.

(Al-Kahf, 18: 83-101)



~kita hanyalah hamba~

Friday, April 3, 2009

DiN vS DiNNER?

Title yang manakah adalah lebih tepat untuk ana gunakan?

DiN vS DiNNER atau DiNNER vS DiN?

Mungkin yang lebih tepat untuk ana gunakan ialah DiNNER vS DiN. Kenapa ye?
  1. Siapakah DiNNER yang berhak untuk dilawan? Adakah dalam DiNNER terkandung peraturan-peraturan yang tertentu sehingga peraturan-peraturan tersebut boleh dilanggar oleh DiN?
  2. Sedangkan dalam DiNuL ISLAM telah terkandung peraturan-peraturan yang memang telah diakui kebenarannya.
"...dan Kami turunkan Kitab (Al-Qur'an) kepadamu untuk menjelaskan segala sesuatu, sebagai petunjuk, serta rahmat dan khabar gembira bagi orang yang berserah diri (muslim)."

(Al-Nahl, 16:89)

Semuanya berkisar tentang sebuah majlis makan malam yang dianjurkan oleh sebuah persatuan yang ada di universiti tempat ana menuntut. ISLAM dan MELAYU. Rata-rata yang menjadi urusetia program adalah ISLAM dan MELAYU. Mungkin 95%. Boleh jadi juga 100%. Wallahua'lam.

Mungkin bagi sesetengah orang, adalah satu kemestian dalam menghadiri majlis makan untuk:
  1. Pakaian baru yang belum pernah dilihat orang
  2. Mengikut tema
  3. Pakaian mestilah vouge
Dan tidak ketinggalan juga anggapan sesetengah kelompok hamba ALLAH, bahawa majlis makan malam adalah satu platform untuk lebih bergaya ataupun bergaya lebih. Apa yang ana maksudkan bergaya lebih disini? Lebih seksi, lebih berani. Mungkin dengan lebih seksi, akan jadi lebih anggun. Ya tak ya, bukankah dalam majlis makan malam semua orang mahu kelihatan anggun?

Tapi...cuba kita kita fikir dan zikir kembali. Apakah anggun kita di mata manusia = anggun kita di mata ALLAH? Jika ya. ALHAMDULILLAH. Tapi jika tidak? NA'UZUBILLAH.

~Retronite. Back To BASIC~

HEBAT.GEMPAK.KEREN. Mungkin benar. Cara pengurusannya memang cemerlang sekali. Aturcaranya teratur rapi dan tersusun teliti. Syabas dan tahniah. Tapi dari segi "pengisiannya"? Apakah tetap HEBAT, GEMPAK, KEREN di mata ALLAH? Wajarkah kita berdoa memohon "keberkatan" dari-NYA bilamana kita sendiri tidak memenuhi kehendak-NYA? Tidak malukah kita? Jika kita menyandarkan pada logika akal manusia yang maha cetek ilmunya pun, tidak wajar seorang guru akan memberikan hadiah buat anak muridnya yang langsung tidak pernah menyiapkan tugasan yang diberikannya.

Memang sifat RAHMAN ALLAH itu MAHA WASI'. Tapi, sampai bilakah kita mahu sentiasa meminta tanpa cuba untuk melaksanakan kehendak dan perintah-NYA? Sampai bila kita mahu menjadi pengemis wang di jalanan tanpa pernah cuba untuk mencari kerja walaupun hanya sebagai tukang sapu? Tidak malukah kita meminta meminta dan terus meminta?

Mungkin ada yang kurang jelas tentang analogi yang ana bawakan di sini. Mudahnya begini :
  • Pengemis : hamba
  • Wang : rahmat ALLAH
  • Bekerja : menunaikan perintah ALLAH, meninggalkan larangan-NYA
  • Tukang sapu : pekerjaan (walaupun pendapatan tukang sapu rendah, kedudukannya adalah lebih tinggi dari seorang pengemis yang tidak pernah bekerja)
Bermula dengan hanya sebagai seorang tukang sapu, tidak mustahil suatu hari nanti dia boleh menjadi pengurus syarikat pembersihan asalkan dia mahu dan terus berusaha. Sama juga dengan keadaan kita. Tidak mustahil seseorang hamba itu berjaya meningkatkan keimanannya pada ALLAH asalkan dia MAHU dan TERUS BERUSAHA ke arah itu.

"...hidayah belum sampai la...''

Selalu kita dengar. Tapi jarangkita telusuri maksud yang tersirat. Sama ada hidayah belum sampai? Atau kita yang tak pernah nak menyambut kedatangan 'hidayah' itu? Atau kerana kita sentiasa menggunakan payung untuk megelakkan basah dari terkena hujan hidayah? Wallahua'lam. Tepuk pipi tanya diri.

Antara lain yang menambahkan malu ana sebagai seorang muslim ialah slot Fashion Show. Majoritinya, nama-nama mereka yang 'mengeshow' semuanya mempunyai pertengahan bin dan binti. Adakah perlu dijelaskan maksudnya di sini? Sudah terang lagi bersuluh mereka semua adalah ISLAM. Mungkin boleh diterima jika pakaian-pakaian yang dipakai oleh mereka yang mempunyai pertengahan nama binti ini berlandaskan firman ALLAH dalam Surah An-Nur dan Surah Al-Ahzab, seperti mana yang termaktub dalam Quranul-Karim, kitab yang menjadi pegangan kita semua yang mempunyai petengahan nama bin dan binti.

" Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang boleh terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka...... Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beiman, agar kamu beruntung. "
(An-Nur, 24:31)

"Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin, "Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian tu agar mereka lebih mudah untuk dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyanyang."
(Al-Ahzab, 33:59)

Namun, apa yang berlaku bukanlah sejajar dengan kalimatullah di atas. Ada sesetengah pakaian yang dipakai oleh mereka yang sedikitpun tidak layak dipakai walaupun sesama perempuan. Apatah lagi jika dipakai dalam majlis yang ada lelaki ajnabi.

Sekadar untuk berkongsi dan evaluasi diri sendiri dan sahabat. =)


~kita hanyalah hamba~

Thursday, March 19, 2009

'berkat' Yaasin

Rasanya ramai diantara kita yang sudah melepasi zaman sekolah. Bermula dari usia 7 tahun sehinggalah 17 tahun (bagi mereka yang mengikuti aliran sekolah yang biasa). Tidak kurang juga ada yang berjaya menamatkan zaman sekolah seawal usia 16 tahun kerana telah berjaya 'lompat' kelas setelah berjaya dalam PTS (Penilaian Tahap Satu). Namun ada juga sahabat kita yang menamatkan zaman sekolahnya pada usia 18 tahun kerana mengikuti kelas peralihan Tingkatan 1. Berapapun usia kita sewaktu meninggalkan jejak di sekolah, itu tidak penting. Pokoknya, kita semua mempunyai suatu kepastian yang semua orang pernah zaman persekolahan.


Sekolah dan peperiksaan. Tentunya semua orang melewati musim-musim peperiksaan di sekolah. Bermula dari ujian bulanan, ujian pertengahan tahun, ujian akhir tahun sehinggalah peperiksaan besar yang melibatkan semua pelajar seluruh negara (Malaysia) seperti UPSR, PMR dan SPM. Antara sedar ataupun tidak, sudah menjadi 'adat kebiasaan' masyarakat kita mengadakan bacaan Surah Yassin sebelum anak-anak mereka menduduki peperiksaan terutama UPSR, PMR dan SPM. Keluarga ana juga tidak terkecuali. Boleh dikatakan, setiap kali ada diantara kami adik beradik yang akan menduduki peperiksaan besar, ayah dan mak akan menjemput ahli qaryah surau untuk membaca Yaasin. Begitu juga semasa di Taayah dulu, setiap hari Yaasin akan dibaca diantara waktu Maghrib dan Isyak.

Beberapa hari yang lalu, ketika kami masih dalam musim peperiksaan pertengahan semester, ana telah mendapat mesej dari seorang sahabat.
"Salam. Nape kita baca Yassin untuk periksa ek?ke soalan sy ni jahil sgt?"


Agak terpaku membaca mesej tersebut. Selama ni, tidak pernah terlintas di benak fikiran sendiri walau sepicing pun. Tetapi,cukup puas dengan hanya meyakini bahawa sebagai hati Al-Quran, Surah Yassin yang dibaca akan menjadi berkat sebagai penerang hati bagi mereka yang membacanya, seperti yang dikatakan 'masyarakat'-(guru-guru, orang tua-tua, dll). Namun dari sumber yang sahih? Al-Quran dan Sunnah? Langsung tak pernah mencuba untuk mencari sendiri dalil apakah yang boleh disandarkan.

Tiba-tiba timbul rasa bersalah di dalam hati. Bertubi-tubi soalan timbul. Adakah selama ini amalan yang dilakukan hanyalah sebagai 'ikut-ikutan' semata-mata? Hanya bersandarkan dengan adat masyarakat melayu? Mungkin juga bid'ah. Na'uzubillah.Terasa betapa jahilnya diri ini. Malu kepada yang bertanya. Beramal tanpa berilmu. Tidak tahu jawapan apa yang paling sesuai diberikan. Mungkinkah "Soalan tu x jahil. Tp, sy yg jahil" ?.

'Dari 'Athok bin Abi Rabah r.a.h berkata: Telah sampai kepadaku, bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda: "Sesiapa yang membaca surah Yaasin pada permulaan hari, maka segala hajatnya akan dipenuhkan".

(Hadith riwayat Darimi)

Alhamdulillah. Akhirnya 'menang' juga dalam pencarian. Terjumpa juga dengan apa yang dicari-cari. Membetulkan pegangan. Digenggam erat-erat.

Secara akal, memang tidak salah untuk mengamalkan bacaan Yaasin sebagai penerang hati, kerana sesungguhnya kalamullah itu adalah nur bagi kehidupan kita di dunia.

Daripada Abu Zar r.a.h berkata: Aku telah berkata, "Wahai Rasulullah, nasihatkanlah saya." Rasulullah s.a.w bersabda, " Bertakwalah kepada Allah kerana takwa adalah asas bagi segala amalan." Saya berkata lagi, "Tambahkan untuk saya." Baginda s.a.w bersabda, " Ambil beratlah untuk membaca Al-Quran kerana Al-Quran adalah nur untuk kamu di dunia ini dan bekalan untukmu di langit (pada hari kiamat)."

(Hadith Riwayat Ibnu Hibban)

Namun begitu, kalau dengan hanya meletakkan harapan untuk berjaya, memasang cita tanpa daya, kononnya berkat Yaasin pembawa cahaya, bersiaplah kita untuk lemas di dalam paya yang digali sendiri.

' Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjagaya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sebelum mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia. '
(Ar-Ra'd, 13:11)

Allah sendiri telah berfirman di dalam Furqan, bahawa sesuatu kaum itu tidak akan dapat menambah apa yang ada pada diri mereka sekiranya mereka sendiri yang tidak berusaha menambahkannya.Yang pipih tak akan datang melayang. Yang bulat pun tak pernah datang bergolek. Semuanya akan datang setelah dilayangkan dan apabila digolekkan.

Oleh itu, jika ada diantara kita yang hanya bersandarkan kepada 'berkat Yaasin' untuk berjaya, anda sememangnya dan semestinya telah silap besar. Jika difikirkan secara logik, dengan menggunakan akal manusia yang waras sebagai sebaik-baik penciptaan (95:4), tak mungkinlah sesorang itu mampu untuk menjawab soalan 1+1 tanpa dia pernah mengenal nombor '1' dan fungsi bagi simbol '+', namun hanya bergantung kepada 'berkat Yaasin' sahaja. isk, lawak, lawak.


Mungkin juga kita terlupa, mungkin juga terkeliru bahawa Yaasin itu hanyalah sebagai perantara. Jangan pernah kita menganggap dan bertekad bahawa dengan membaca Yaasin dan dengan usaha yang dilakukanlah yang telah menyebabkan kita berjaya. Namun, sandarkanlah segala sesuatu itu hanya kepada Allah.

'Demikianlah karunia Allah, yang diberikan kepada siapa yang Dia kehendaki; dan Allah memiliki karunia yang besar'.
(Al-Jumu'ah, 62:4)

Lastly but not least, apa yang boleh disimpulkan atau dirangkumkan atau direflekskan disini ('moralitas'nya) ialah:
  1. Sandarkanlah segala sesuatu itu hanya kepada yang Maha Qadir.
  2. Janganlah kita beramal hanya sebagai ikut-ikutan sahaja.
  3. Untuk berjaya, kita harus berusaha sehabis daya, lalu bertawakkal (berdoa, baca Yaasin) dengan tekad semua yang berlaku adalah atas kehendak Allah.
Wallahu a'lam.
~kita hanyalah hamba~

Friday, March 13, 2009

Makan oh makan!!!

Makan memang best. Rasanya, hampir 100% orang yang hidup kat atas muka bumi ni suka makan, tak kiralah siapa pun orang tu. Kecil, besar, tua, muda, gemuk, kurus, kaya dan miskin. Semua tak terkecuali dengan 'kerja' yang satu ni. Sebab, itulah fitrah. Fitrah bagi makhluk yang hidup, hatta makhluk Allah yang unisel pun suka makan.


Tapi tahu tak? BANYAK penyakit yang menyerang kita sebenarnya sangatlah berkait rapat dengan makanan yang kita jamah. Sebab tulah Nabi Muhammad s.a.w sering mengingatkan kita tentang bahayanya perut kita ni supaya kita sentiasa berhati-hati dan beringat tentangnya.


Kadang-kadang kita memandang enteng terhadap adab-adab yang perlu dijaga ketika makan. Walhal, perkara yang simple inilah menjadi basic bagi kesihatan kita. Dalam kitab Ihya Ulumuddin, Imam al-Ghazali menyenaraikan tujuh adab sebelum makan yang perlu kita jaga.

  1. Memastikan makanan daripada sumber halal.
  2. Membersihkan tangan
  3. Meletakkan makan dalam bekas yang diletakkan di lantai kerana ia melatih diri untuk bertawaduk. Tetapi jika makanan diletakkan di atas meja tanpa melampaui batas, ia tidaklah dilarang.
  4. Duduk secara betul. Dilarang makan sambil berbaring atau bersandar.
  5. Berniat agar makanan itu mendatangkan kekuatan untuk beribadat kepada Allah.
  6. Bergembira dengan rezeki yang terhidang dan bersyukur.
  7. Berusaha untuk tidak makan seorang diri, tetapi bersama-sama dengan orang lain.
Selain itu, Imam al-Ghazali juga ada menyenaraikan adab ketika makan yang perlu juga kita jaga supaya makanan yang kita makan itu akan diberkati oleh Allah.
  1. Mulakanlah dengan bismillah dan doa.
  2. Makan dengan tangan kanan.
  3. Mengunyah dengan baik.
  4. Jangan dicaci sebarang makanan.
  5. Sebaik-baiknya dijamah makanan yang terdekat, kecuali buah-buahan.
  6. Jangan menghembus di atas makanan yang panas. Tunggulah dengan sabar.
  7. Jangan makan secar berlebihan.
  8. Apabila terpaksa minum air, pastikan ia sedikit sahaja kecuali jika perlu.
Selepas makan pun ada adab-adabnya yang perlu kita jaga. Bukan main taram je.
  1. Berhenti sebelum kenyang.
  2. Menjilat jari.
  3. Membasuh tangan.
  4. Berdoa.
  5. Mengeluarkan makanan yang terlekat di celah gigi.
  6. Banyak bersyukur kepada Allah.
  7. Beristighfar agar diampunkan Allah andai ada unsur syubhah pada makanan.


~kita hanyala hamba~

Tuesday, March 10, 2009

Selawat Nariyah

Ya Tuhan kami,
Limpahkanlah kesejahteraan (dan keselamatan) yang sempurna atas jnjungan kami,
Nabi Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wasallam,
Semoga terurai dengan berkahNya segala buhulan,
dan dilepaskan dari segala kesusahan,
ditunaikan segala hajat,
dan tercapai segala keinginan,
dan husnul khatimah (saat akhirnya yang baik),
dicurahkan hujan rahmat oleh Allah.


Dengan berkahNya yang mulia atas keluarga,
dan sahabat-sahabat baginda,
setiap kerdipan mata,
setiap hembusan nafas,
bahkan banyak pengetahuanMu,
wahai Tuhan kami,
AMEEN.



Salam maulidur rasul.=)

~kita hanyalah hamba~

Lens

Assalamualaikum.
Seorang mutarabbi bertanya, apakah hukum pakai contact lens (xde power),yang warnanya lain dari warna mata untuk melawa? boleh ustaz jelaskan?


waalaikum salam....

secara ringkasnya.... begini.. hukum memakai contact lens itu harus selagi ada keperluan dan hajat. berdasarkan beberapa dalil yang dijelaskan oleh para ulama'


cuma yang menjadi masalahnya jika mempunyai niat untuk berhias bg nampak cantik (melawa) maka hukumnya telah berubah sehingga boleh menjadi haram. contoh yang paling mudah begini... hukum makan itu adalah harus tetapi bila kita makan sampai berlebih2an maka hukumnya telah berubah menjadi makruh dan jika sampai memudharatkan diri akan menjadi haram.

baik berdasarkan masalah pakai contact lens tanpa power itu apa tujuannya? jika bertujuan kerana :
1.berhias
2. bg nampak cantik
3. untuk tarik perhatian orang

maka dia telah membuat 2 perkara yang di larang :

1. Dia telah meletakkan dirinya ke dalam fitnah
2. Dia telah menarik orang utk melakukan dosa

maka secara kesimpulannya dan ringkasnya pemakaian contact lens td xdibolehkan dan perlu di tanggalkan.

~kita hanyalah hamba~

Saturday, March 7, 2009

MENCIPTA KEJAYAAN

Tiada kejayaan tanpa kerja dan usaha. Sejauh mana kerja dan usaha kita, sejauh itulah kejayaan yang bakal kita perolehi. Dalam satu kaedah para ulamak, disebutkan bahawa: “الجزاء من جنس العمل” (Balasan/ganjaran yang diperolehi bergantung kepada usaha/kerja yang setimpal dengannya).

Setiap sesuatu berlaku dengan ketentuan daripada Allah taala. Kenyang dan lapar adalah ketentuan Allah. Begitu juga sakit dan sihat, tenang dan resah, suka dan duka, berjaya dan gagal, susah dan senang, miskin dan kaya, hidup dan mati dan sebagainya; semuanya adalah ketentuan Allah taala. Semua ketentuan ini ada sebab-sebabnya masing-masing. Bersama Musabbabat diciptakan Asbab.

Allah taala mencipta ketentuan-ketentuannya tadi secara berpasangan dan kemudiannya ia memberi peluang kepada manusia untuk memilih/menentukan mana satu ketentuan yang ia suka atau kehendaki dengan berta’amul dengan sebab-sebab yang dicipta bersama-sama dengan semua ketentuan. Seseorang yang ingin menjadi kaya, ia hendaklah melakukan sebab-sebab yang boleh membawa kepada kekayaan. Begitu juga dengan ketentuan yang lainnya.

Manusia boleh mengelak daripada satu ketentuan kepada satu ketentuan yang lain; daripada ketentuan yang baik kepada ketentuan yang buruk atau sebaliknya. Begitu juga manusia boleh menolak satu ketentuan dengan satu ketentuan yang lain. Berkata Imam ibnu Qayyim al Jauzi: “Orang yang benar-benar faqeh (bijaksana) ialah orang yang menolak sesuatu qadar (ketentuan) dengan qadar yang lain, mengangkat satu qadar dengan qadar yang lain dan menentang satu qadar dengan satu qadar yang lain. Bahkan manusia tidak akan berupaya untuk hidup tanpa melakukan tindakan yang sebegini. Ini kerana lapar, dahaga, sejuk dan lain-lain lagi perkara yang ditakuti dan dibimbangi oleh manusia, semuanya adalah tergolong di dalam qadar dan semua makhluk berusaha untuk menolak qadar-qadar ini dengan beralih kepada qadar-qadar yang lain (yang mengembirakan)”.

Kita boleh mengelak daripada qadar (ketentuan) gagal dengan beralih kepada qadar berjaya.Untuk sampai kepada qadar berjaya kita hendaklah berta’amul dengan sebab-sebab kejayaan iaitu usaha dan amal. Seseorang muslim diajar supaya melakukan dua amal (kerja) untuk memastikan kejayaannya:-
1. Amal anggota (الجوارح) iaitu الأخذ بالاسباب (mengambil dan melakukan segala sebab-sebab yang membawa kepada kejayaaan).
2. Amal hati (القلب) iaitu bertawakal kepada Allah dan mengharapkan pertolongannya.
* * * * *

Kita menyedari apa yang sepatutnya dilakukan untuk kejayaan kita tetapi kita tidak melakukannya. Misalnya, ramai di kalangan kita menyedari kepentingan waktu dalam menentukan kejayaan tetapi tidak ramai yang mampu menjaganya. Begitu juga ramai yang tahu perlunya tanzim, tetapi tidak ramai yang mampu menjadikan kehidupannya bertanzim. Kadang-kadang kita merancang atau meletakkan planning untuk melakukannya tetapi kita tidak berupaya memaksa diri untuk mematuhinya. Kenapakah ianya berlaku? Dimanakah silapnya???

Disinilah peri pentingnya “Keupayaan Menguasai Diri”. Orang yang berupaya menguasai dirinya dialah yang akan menempa kejayaan.

Dalam menentukan kejayaan samada dunia maupun akhirat, aset yang paling utama ialah diri kita sendiri (aqal kita, anggota kita, nafsu kita dan lidah kita). Justeru itulah keupayaan menguasai diri menjadi terlalu amat penting. Berkata Syeikh Mohd Al-Ghazali: “Manusia apabila mampu memiliki dirinya dan menguasai waktunya maka ia akan berupaya untuk melakukan banyak perkara tanpa menunggu datangnya dorongan-dorongan dari luar untuk menolongnya mencapai apa yang dicita-citakan. Dengan kekuatan dan kebolehan yang ada padanya, disertakan pula peluang yang diberikan, ia akan mampu untuk membina kehidupannya yang baru”.

As- Syeikh Sya’rawi ketika ditanya tentang rahsia kejayaan, beliau berkata: “Rahsia kejayaan ialah seseorang itu menggunakan aqalnya untuk menentukan cita-citanya. Kemudiannya dengan menggunakan aqal juga ia menggariskan jalan -jalan yang boleh menyampaikannya kepada cita-cita tersebut. Seterusnya ia menjadikan seluruh anggotanya untuk berkhidmat dan bekerja bagi memenuhi cita-citanya dengan melalui jalan-jalan yang digariskan tadi”.

* * * *

Diriwayatkan di dalam satu hadis, pada suatu hari Nabi s.a.w. masuk ke dalam masjid baginda dan mendapati seorang sahabat yang dipanggil Abu Umamah r.a. duduk termenung dalam keadaan muram pada ketika sahabat-sahabat yang lainnya bertebaran di muka bumi dengan urusan masing-masing. Lalu Nabi bertanya beliau: “Wahai Abu Umamah! Apakah masalah kamu sehingga menyebabkan kamu masih berada di dalam masjid pada saat ini?”. Abu Umamah menjawab: “Aku dirundung duka dan dibebani hutang-piutang (menyebabkan kepalaku berserabut dan susah hati). Nabi berkata kepadanya: “Mahukah kamu kalau aku ajarkan kepadamu satu doa. Jika kamu membaca doa tersebut pada waktu pagi dan petang nescaya Allah akan menghilangkan segala masalah kamu? Abu Umamah menjawab; “Sudah tentu, ya Rasulullah”. Nabi pun mengajar beliau doa di bawah:

اللهم انى أعوذ بك من الهم واالحزن، وأعوذ بك من العجز والكسل، وأعوذ بك من الجبن والبخل ، وأعوذ بك من غلبة الدين وقهرالرجال
“Ya Allah! Aku berlindung denganMu dari dukacita dan sedih, aku berlindung denganMu dari sifat lemah dan malas, aku berlindung denganMu dari penakut dan kedekut dan aku berlindung denganMu dari konkongan hutang dan dan paksaan orang lain”.
Berkata Abu Umamah: “Aku melakukan seperti mana yang diajar oleh Nabi, maka Allah menghilangkan kedukaanku dan membebaskan aku dari segala hutangku”.

Di dalam doa di atas, Nabi s.a.w. mengajar kita untuk berlindung dengan Allah Ta’ala daripada perkara-perkara yang boleh menggagalkan kita di dalam kehidupan :
1. Perasaan dukacita dan sedih.
2. Rasa sempit dada, malas, pengecut/takut dan bakhil .
3. Tekanan-tekanan daripada luar seperti bebanan hutang, masalah keluarga dan sebagainya.

Manusia kalau hidupnya diselaputi kesedihan dan kedukaan atau merasa sempit dada (العجز) dan malas untuk berfikir dan bekerja (الكسل) atau takut untuk menghadapi realiti (الجبن) dan bakhil untuk mengorbankan apa yang dimiliki untuk mencapai cita-citanya (البخل) nescaya ia tidak akan mampu untuk menghadapi kehidupannya dengan kesungguhan dan keceriaan. Hidup terumbang -ambing dan ia tidak akan berupaya untuk mencipta suatu yang membanggakan di dalam kehidupannya iaitu kejayaan dan kegemilangan .

Begitu juga, sekiranya pemikirannya serabut disebabkan oleh tekanan -tekanan luaran seperti bebanan hutang, masalah keluarga, masalah peribadi dan sebagainya, ia tidak akan berupaya menghadapi sesuatu dengan penuh keyakinan.

Justeru itu semua faktor-faktor kegagalan ini hendaklah kita hindarkan daripada kehidupan kita. Disamping kita berdoa kepada Allah Ta’ala, kita juga hendaklah berusaha untuk membuang sifat-sifat negatif tadi serta menguatkan semangat dan ketahanan diri untuk berhadapan dengan segala masalah dan tekanan yang timbul dalam kehidupan kita.

* * * * *

Dalam saat-saat ini iaitu saat-saat dimana kita mengharapkan kejayaan samada di dalam imtihan atau dalam urusan yang lainnya, sengaja persoalan -persoalan di atas dipaparkan sebagai muhasabah untuk kita bersama agar ia dapat memberi semangat kepada orang yang telah atau sedang berusaha untuk terus berusaha mengejar cita-cita atau kepada mereka yang masih leka dan belum berusaha untuk mula mengorak langkah menuju cita-cita. Kalau kita tidak mula menabur benih, selama-lamanya kita tidak akan dapat menikmati hasilnya.

Kita kadang-kadang mengharapkan kejayaan sedangkan sebab-sebab kejayaan berada jauh daripada kita dan faktor-faktor kegagalan masih lagi melingkungi tubuh kita.Kesimpulannya, kejayaan akan tercipta dengan kita melakukan tiga perkara:
1-Melakukan semua sebab-sebab yang boleh membawa kepada kejayaan.
2-Mampu menguasai diri sendiri.
3-Menghindari serta membuang segala faktor yang membawa kegagalan.

~kita hanyalah hamba~

Saturday, February 28, 2009

'AMALina Pilihan



"Dan mereka berteriak ke dalam neraka itu, "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari neraka), niscaya kami akan mengerjakan kebajikan, yang berlainan dengan yang telah kami kerjakan dahulu". (Dikatakan kepada mereka), "Bukankah Kami telah memanjangkan umurmu untuk dapat berpikir bagi orang yang mau berpikir, padahal telah datang kepadamu seorang pemberi peringatan? Maka rasakanlah (azab Kami), dan bagi orang-orang zalim tidak ada seorang penolong pun."

(Surah Fatir,35:37)
_____________________________________________________________________

Terbayangkah kita bagaimanakah keadaan kita di akhirat kelak?
Adakah 'AMALina benar-benar cukup walau hanya untuk mengetuk gerbang jannah-Nya?
Jauh sekali untuk menjejakkan sebelah kaki.
Pastikah kita yang 'AMALina diterima Allah?
Bagaimanakah jika 'AMALina ditolak?
Kepada siapakah yang akan kita harapkan selain dari DIA?
Kita hanyalah hamba yang lemah.
Tak memiliki apa-apa.
Tak punya hak, hatta ke atas sehelai rambut pun.
Walaupun rambut itu berada di atas kepala 'kita', sebahagian daripada tubuh 'kita'.
Tubuh 'kita'?
Tubuh 'kita' juga adalah milikNya.
Namun, mengapa masih bongkak?
Mengapa masih memilih-milih untuk melaksanakan perintahNya?
Yang dipilih dilaksanakan.
Yang tidak terpilih ditinggalkan.
Seolah-olah kitalah yang memilikinya.



Pilihlah jalanmu wahai sahabat.
Pilihlah apa yang kau mahu.
Ikutlah kata hatimu.
Namun, pastikan hatimu mengerti.
Yang hatimu bukan milik dirimu.
Yang dirimu bukan milikmu.
Tapi semuanya milikNya.
Allah yang MAHA KUASA!!!

Pastikan hatimu tahu.
Pastikan hatimu mengerti.
'AMAL mana yang harus dilaksanakan.
'AMAL mana yang harus ditinggalkan.
Jangan sampai nanti,
'AMALina menjadikan kita tergolong dalam golongan yang menyesal di hadapanNya.
=).



~kita hanyalah hamba~

Wednesday, February 25, 2009

"..takkan nak bagi C je utk Islam?.."

"Asm...aku nak exam la jumaat ni...tp cam x redy ape2x je...kdg2x rase mcm give up...napela aku wat medic ni...serabut..."

"Re...nape ni?..ko nak aku kol ke?"

"Urm..aku ok Asm..thanx...cume..aku nak mintak ko nasehat ckit...bagila semangat kt aku...rase mcm lost...huhu..."

"Re...ingat balik nape ko berada kat atas jln ni...tny balik hati ko...ckp pelan2x dgn hati ko sendiri...ckp apa yang ko perlu buat sebenarnye..apa tanggungjawab ko...pegang hati ko..."

"Erk..pegang hati?..camane tu..?"

"Isk...letak tgn kt atas thorax...seolah2x ko pgg hati ko tu.."

"hehe...lampi gak aku ni..."

"If aku serabut2x..aku selalu buat macam tu...n doa pd Allah..mintak die lorongkan yang terbaik untuk aku di sisi Islam...InsyaAllah aku dpt ketenangan..=).."

"Uhuh...aku try..doakan aku Asm..."

"Senang camni..ko ingat...x kan kita nak bagi C je untuk Islam??.."

(Ukhwah Medan-Adelaide)


Syukran sahabat...Membuatku tersedar akan tanggungjawabku menaikkan kembali martabat Islam!!! =).

_____________________________________________________________

"...sesungguhnya Allah tidak akan mengubah apa yang ada pada suatu kaum sebelum mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri...."

(Ar-Ra'd, 13:11)

~kita hanyalah hamba~

Monday, February 23, 2009

"..mudah je la.."

Dari Abdullah bin Amr,Nabi s.a.w bersabda:

“Dua macam yang tidak memelihara akan keduanya seorang hamba Muslim melainkan dia akan masuk syurga (siapa yang memeliharanya akan masuk syurga).


Ketahuilah! Keduanya itu mudah,akan tetapi sedikit orang yang mengamalkannya, iaitu mensucikan Allah(bertasbih subhanallah) di belakang setiap solat maktubah/wajib sepuluh(10) kali, memuji-Nya(bertahmid-alhamdulillah) sepuluh(10) kali, dan membesarkan-Nya(bertakbir-allahuakbar) sepuluh(10) kali, maka yang demikian itu menjadi seratus lima puluh (150) kali pada ucapan (30 X 5 solat fardu=150) dan seribu lima ratus(1500) kali pada timbangan.


Kemudian bertakbir(allahuakbar) tiga puluh empat(34) kali ketika hendak tidur dan bertahmid(alhamdulillah) tiga puluh tiga(33) kali dan bertasbih(subhanallah) tiga puluh tiga(33) kali, maka yang demikian itu menjadi seratus(100) pada ucapan (34+33+33=100) dan seribu pada timbangan.


Maka, siapakah di antara kamu yang mengerjakan dalam sehari semalam dua ribu lima ratus(2500) kesalahan?”


Mereka (para sahabat) bertanya: “Ya Rasulullah,mengapa kedua itu mudah tetapi sedikit orang yang mengamalkannya?


Nabi s.a.w menjawab: “Kerana syaitan datang kepada salah seorang kamu apabila dia telah selesai solatnya lalu syaitan mengingatkannya akan keperluan ini dan itu,terus dia bangun dan tidak mengucapkannya. Kemudian syaitan datang kpdnya apabila dia hendak tidur lalu syaitan menidurkannya sebelum dia mengucapkannya.”


Berkatalah Abdullah bin Amr: Aku melihat Rasulullah s.a.w. menghitung tasbih dengan tangan kanannya.”


[H.R. Abu Daud,Ahmad,An-Nasa'i,At-Tirmidzi,Ibnu Majah dan Ibnu Hibban-Sahih]


Mudah je kan??? Bila lagi?? Practice makes perfect. =)


~kita hanyalah hamba~

Tuesday, February 17, 2009

ZIKRUL MAUT

"Renungan sebelum lena.. Takutilah akan hari akhirat.. Ramai di antara kita yang leka dan lena dengan kehidupan dunia ini sehinggakan tidak pernah langsung di dalam pemikiran akan Hari Akhirat yang bakal terjadi.. Sekiranya ditanya kepada kebanyakkan Ummah Islam pada hari ini akan kematian terutamanya kepada pemuda dan pemudi.. Semua akan mengelak daripada membincangkannya.. Malah ada yang mempersendakannya.. Mereka menjadikan pembincangan kematian itu sebagai satu perkara yang ganjil untuk dibincangkan.. Sedangkan Rasulallah s.a.w menyebut bahawa mereka yang paling cerdik merupakan mereka yang paling banyak mengingatkan akan kematian.. Fikirkanlah, barapa kerap kita mengingati kematian dalam kehidupan seharian.. Semoga diberkati.. "---forward message---

^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_

Jarang sekali ana menghayati pesanan2x yang diforwardkan. Tapi entah bagaimana, Alhamdulillah dengan kuasaNya yang Maha Qadir, hati ini telah tergerak untuk membaca dan menghayati message yang baru saja diforwardkan oleh seorang sahabat.

'TAKUTNYA...'

Semua orang amat takut dan tidak suka berbicara soal kematian. Mengingati mati saja sudah menggerunkan. Ana sendiri merasakan perkara yang sama . Namun, apakah cukup dengan hanya berasa gerun dan takut sahaja? Pernahkah kita berusaha untuk melakukan persiapan dan persediaan yang terbaik untuk menghadapi kematian kelak? Kadang-kadang persiapan untuk menghadapi peperiksaan lebih hebat dari daripada persiapan untuk menghadapi kematian. Betul tak? Untuk peperiksaan, kita sanggup berjaga malam. Kita sanggup menghabiskan masa hampir 24 jam menghadap buku. Hanya kerana E.X.A.M.

Itu baru kita sentuh tentang pelajaran. Bagaimana pula dengan cara hidup kita seharian? Ramai diantara kita yang hidup hanya untuk di dunia. 24 jam masa dihabiskan hanya untuk kehidupan dunia sahaja. Masa kita hanya diisi dengan gosip-gosip dunia artis, gosip-gosip teman, berbicara tentang
latest movie, etc bla bla bla... Tidak sesaat pun kita berbicara tentang kematian. Tentang kehidupan yang lebih abadi.

' Dan apa saja (kekayaan, kuasa, keurunan) yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kesenangan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang disisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Tidakkah kamu mengerti?'

'Maka apakah sama orang yang Kami janjikan kepadanya suatu janji yang baik (syurga) lalu dia memperolehnya, dengan orang yang Kami berikan kepadanya kesenangan hidup duniawi; kemudian pada hari kiamat dia termasuk orang-orang yang diseret (ke dalam neraka)?'
(Al-Qasas, 28:60-61)


Sahabat..Andainya telah tercantum di Luh Mahfuz bahawa esok adalah merupakan hari terakhir kehidupan kita di dunia ini..adakah kita benar-benar telah bersedia? Cukupkah amalan kita ? Adakah diterima amalan kita?

'...Rabbanakhtimlana bihusnil khatimah, wala takhtim 'alaina bisu il khatimah..'


~kita hanyalah hamba~

Monday, February 9, 2009

"..ko pegilah usrah tu..x yah stadi!!"

Alhamdulillah. Semalam ana baru ada kesempatan untuk log in YM (yahoo messenger). Disebabkan sudah lama tidak log in, maka berlambaklah offline message yang ditinggalkan. Salah satunya adalah dari Ajee, salah seorang dari mutarabbi yang ana bawa. Message yang ditinggalkan bertarikh 3 Februari 2009. Kira-kira 6 hari yang lepas. Sedangkan kami baru sahaja bersua muka kira-kira 2 hari yang lalu. Timbul rasa bersalah di dalam hati kerana seolah-olah tidak mempedulikan messagenya. Ana langsung tidak menyinggung tentang apa yang diperkatakannya dalam pertemuan kami yang lepas. Afwan ya adik... k na bukan tidak mahu mempedulikan..tapi tak mengetahui..

MENGADU

Ajee telah melahirkan rasa sedihnya. Hati mana yang tak sedih apabila teman sendiri mengungkapkan kata yang mengguris rasa. "..ko pegilah usrah tu..x yah stadi!!". Sudahlah dirinya baru berjinak-jinak mendekati alam usrah, terkena pula kritikan teman sendiri. Sedih kerana diperlekehkan dan sedih kerana teman sendiri tidak mengerti. Terasa seperti berada di alam yang berbeza. Seorang di kiri dan seorang lagi di kanan. Tiada titik pertemuan yang dapat menyatukan mereka. Bersabarlah Ajee. Memang apabila kita telah berada di atas jalan mustaqim ini, banyak ranjau dan duri yang terpaksa ditempuhi. Allah juga berfirman, "Apakah kamu mengakui diri kamu beriman, sedang kamu tidak diuji?".





























TIDAK MEMAHAMI

Masih ramai yang tidak mengerti dan tidak memahami tujuan dan matlamat sebenar usrah itu diwujudkan. Masih ramai yang memandang usrah adalah tempat untuk orang-orang islamic berkumpul dan pekerjaan mereka hanyalah sia-sia. Konon-konon nak tunjuk alim. Sebenarnya merekalah orang-orang yang masih jahil. Yang memisahkan agama dari kehidupan, yang tidak memahami hakikat deen yang sebenar. Kalau semua muslim faham, kalau semua muslim mengerti, tidak wujud istilah islamic.

Usrah ini adalah kesinambungan daripada perjuangan yang dimulakan oleh As-Syahid Imam Hassan Al-Banna. Pentingnya kita berada di dalam usrah adalah supaya hati-hati umat Islam bersatu, membentuk satu jemaah. Apabila kita bersatu dalam jemaah, umat Islam pasti akan menjadi kuat, pasti akan digeruni dan pasti akan dihormati. Tidak akan wujud krisis seperti di Palestin sekarang, di mana umat Islam dilayan seperti haiwan, malah lebih teruk lagi.

KEGEMILANGAN ISLAM

Jika kita soroti kembali sejarah lampau, telah terbukti bahawa Islam sebenarnya sangat berkuasa. Kita pernah meguasai 2/3 dunia. Satu jajahan takluk yang sangat luas. Hampir semua tunduk dan patuh terhadap kerajaan Islam pada ketika itu. Hidup dalam keaadaan aman damai berpandukan syariat yang telah ditetapkan oleh Allah.























Namun begitu, semuanya hanya seketika. Apabila manusia mula alpa dan leka dengan nikmat dunia, keadaan mulai kucar kacir. Dalam diam, musuh mula mengatur strategi menakluk satu demi satu wilayah Islam. Tanpa kita sedar, empayar Islam yang terbina luas sejak berabad yang lalu telah musnah. Tiada lagi pemimpin yang namanya Khalifah. Hilang sudah sistem khalifah yang menyatukan seluruh umat Islam. Umat Islam telah dipisahkan oleh sempadan negara masing-masing, terpecah-pecah oleh semangat kebangsaan yang dimomok-momokkan oleh barat.

BANGKIT SEMULA

Justeru, sistem usrah yang diperkenalkan oleh As-Syahid Imam Hassan Al-Banna ini seharusnya menjadi titik tolak bagi uamat Islam untuk bangkit dan bangun semula. Jangan biarkan lagi umat Islam dipijak-pijak dan diperkotak-katikkan bagai boneka oleh musuh. Memang bukan mudah untuk kita bangunkan kembali empayar Islam. Tapi itu bukanlah sesuatu yang mustahil!

Ada tujuh tahapan anak tangga yang perlu kita daki untuk merealisasikannya. Semuanya harus bermula dari tahapan yang paling bawah. Jarang sekali kita mendengar yang seseorang itu boleh membaca Al-Quran tanpa dia mengenal huruf alif ba ta terlebih dahulu. Begitulah juga keadaannya sekarang. Setiap tahapan di bawah harus dilalui sebelum kita sampai ke peringkat yang paling atas.

  1. Individu muslim
  2. Baitul muslim (keluarga muslim)
  3. Masyarakat muslim
  4. Kerajaan muslim
  5. Negara muslim
  6. Empayar muslim
  7. Ustaziyatul A'lam
USRAH: LANGKAH UTAMA

Langkah pertama kita ialah untuk mewujudkan individu muslim. Bukan muslim hanya pada nama, tetapi yang paling penting adalah kehidupannya. Peranan melahirkan individu muslim ini banyak sekali dipengaruhi oleh sistem usrah. Di sinilah para ikhwah mengikat hati-hati mereka, bersatu, bantu-membantu memperbaiki diri masing-masing untuk mecapai 10 muwassafat penting yang harus ada dalam setiap individu muslim iaitu:

  1. Saliimul 'Aqidah (Aqidah yang sejahtera)
  2. Shahiihul 'Ibadah (Ibadah yang betul)
  3. Matiinul Khuluq (Akhlaq yang mantap)
  4. Qaadirun 'Alal Kasbi (Mampu berdikari)
  5. Mutsaqqaful Fikri (Luas pegetahuan)
  6. Qawiyyul Jismi (Tubuh yang kuat)
  7. Mujaahidun Linafsihi (Bermujahadah)
  8. Munazhzhom fi Syu'unihi (Berdisiplin)
  9. Harishun 'Ala Waqthihi (Menjaga masa)
  10. Nafi'un Li Ghoirihi (Bermanfaat)
Individu muslim boleh dianalogikan seperti konkrit yang menjadi asas suatu bangunan. Jika kukuh konkritnya, insyaAllah pasti akan kuat dan teguhlah bangunan yang terbina. Dan akhirnya akan terbentuklah Ustaziyatul A'lam yang memakmurkan bumi ini. Ameen.

Jom join usrah!!!



~kita hanyalah hamba~