Sunday, April 26, 2009

Si RAMA-RAMA

Lihatlah rama-rama, ia cantik. Apabila pandangan
kita dihiasi rama-rama, kita menjadi suka dan
ceria. Hampir semua orang akan tersenyum
melihat rama-rama. Ia mengindahkan alam dan
menyempurnakan sekuntum bunga. Seindah mana
pun bunga tanpa rama-rama mahu hinggap di situ,
tentu ada sesuatu yang tidak kena.
















Cubalah tangkap dan pegang rama-rama itu
dengan s
ayapnya. Lihat apa yang melekat di jari
anda warna dan corak rama-rama itu tela
h
berpindah
ke jari-jari anda. Kemudian lepaskan
kembali, ia terbang tapi lebih terbuai oleh angin.
Siapa pun yang akan menangkapnya kembali
tidak tertarik padanya lagi. Harganya telah tiada
untuk dikagumi, disimpan mahukan diawetkan.

Rama-rama ibarat wanita. Ia indah untuk dipegang
tetapi nilainya cepat turun setiap kali ada tangan-
tangan yang tidak wajar hinggap pada tubuhnya.
Memang fizikalnya tiada apa-apa yang kurang, tapi
harga diri dan maruah telah mula tercemar.

Begitulah wanita. Ia bagaikan rama-rama yang
terbang membawa corak-corak indah, apabila
corak-corak itu telah pudar ia tidak dipedulikan
lagi. Harga rama-rama terletak pada warna dan
coraknya; harga wanita terletak pada apakah
tubuhnya masih tulen tatkala dia didampingi oleh
suaminya.

Rama-rama terpaksa berjuang untuk memulakan
hidupnya. Dia terpaksa membebaskan diri
daripada kepompong. Bukan mudah untuk keluar
daripada kepompong yang mengikat itu.
Sedangkan sepanjang berada di dalam
kepompong tiada siapa pedulikannya, malah
tatkala bergel
ar ulat ia lebih dibenci.

Sulitnya untuk akhirnya bergelar rama-rama.
Terpaksa melalui kitaran dan evolusi bentuk.
Daripada sesuatu yang menjijikan akhirnya
bertukar menjadi sesuatu yang amat
menyenangkan. Rama-rama adalah contoh terbaik
wanita untuk sedar betapa bernilainya kehidupan
mereka. Sewaktu anda dipuja, usah terlalu mabuk
sebaliknya kenang-kenang kehidupan serba susah
sebelum itu. Sewaktu anda digoda, dihambat dan
dirayu usah terlalu mudah menyerah sebab
ingatlah mereka yang bersusah payah
memastikan anda dapat bangkit sebagai manusia
sempurna h
ari ini. Anda tidak muncul sendiri,
sebaliknya anda adalah lambang pengorbanan ibu
bapa.











Usah jadi rama-rama yang di dalam bingkai
gambar indah dipandang tetapi diri sendiri
menang
gung beban. Hiduplah dengan bebas dan
terjemahkan kebebasan itu kepada nilai-nilai murni
yang perlu dipertahankan. Hak anda ialah
memelihara kehormatan. Selama mana anda
memelihara kehormatan dan maruah diri anda
berada pada terbaik, sebaik sahaja anda tidak
peduli kepada siapa maruah itu hendak diberikan,
anda sudah kehilangan masa depan.

Kalaulah rama-rama tahu dia cantik dan sentiasa
memukau penglihatan manusia, dia tentu tidak
mudah-mudah terbang ke sana sini. Sebab setiap
kali ia mengibarkan sayapnya, ia sentiasa
terdedah pada bahaya. Namun rama-rama tidak
pernah tahu dia itu indah dan sentiasa menjadi
sasaran manusia. Jika anda tidak pernah tahu
kewanitaan anda itu adalah sasaran terpenting
sang penceroboh, anda ibarat rama-rama yang
tidak sedar diintai bahaya.

Mahalkan harga diri anda. Semakin sukar anda
dimiliki semakin mahal nilai anda di sisi lelaki.
Lelaki perosak hanya inginkan kuasa memiliki
tetapi tidak mahu setia apalagi memelihara dan
melindungi anda.

Usah terperangkap ke dalam tangan yang hanya
akan meleraikan warna-warna anda. Setelah warna-
warna itu hilang anda dibiarkan. Jadilah wanita
angun yang punya nilai dan maruah diri, anda akan
lebih dihormati.

Nilai anda bukan terletak pada berapa ramai lelaki
yang ingin memiliki anda tetapi berapa ramai yang
benar-benar sanggup menyintai anda. Cinta itu
terjemahan pada kasih sayang dan belaian sayang
penuh ikhlas. Selama mana anda belum
menemuinya anggaplah diri anda masih berhak
terbang bebas bagaikan sang rama-rama
.

Jadilah rama-rama yang mengindahkan alam,
jadilah wanita yang membanggakan semua orang.


~kita hanyalah hamba~

Sunday, April 19, 2009

YM

83. Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Zulkarnain. Katakanlah, "Akan kubacakan kepadamu kisahnya."

84. Sungguh, kami telah memberikan kedudukan kepadanya di bumi, dan Kami telah memberikan jalan kepadanya (untuk mencapai) segala sesuatu,

85. maka dia pun menempuh suatu jalan.

86. Hingga ketika dia telah sampai di tempat matahari tebenam (di pantai sebelah barat), dia melihatnya (matahari) terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan di sana ditemukannya suatu kaum (tidak beragama). Kami berfirman, " Wahai Zulkarnain! Engkau boleh menghukum atau berbuat kebaikan (mengajak beriman) kapada mereka."

87. Dia (Zulkarnain) berkata, "Barangsiapa berbuat zalim, kami akan menghukumnya, lalu dia akan dikembalikan kepada Tuhannya, kemudian Tuhan mengazabnya dengan azab yang sangat keras.

88. Adapun orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka dia mendapat (pahala) yang terbaik sebagai balasan, dan kan kami sampaikan kepadanya perintah kami yang mudah.

89. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain).

90. Hingga ketika dia sampai di tempat terbit matahari (sebelah timur) didapatinya (matahari) bersinar diatas suatu kaum yang tidak Kami buatkan suatu pelindung bagi mereka [menurut sebahagian mufasir, golongan yang ditemui Zulkarnain itu umat yang miskin] dari (cahaya matahari) itu,

91. demikianlah, dan sesungguhnya Kami mengetahui segala sesuatu yang ada padanya (Zulkarnain).

92. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi).

93. Hingga ketika dia sampai di antara dua gunung, didapatinya di belakang (kedua gunung itu) suatu kaum yang hampir tidak memahami pembicaraan [mereka tidak memahami bahasa orang lain, kerana bahasa mereka sangat jauh bezanya dari bahasa yang lain, dan mereka pun tidak dapat menerangkan maksud mereka dengan jelas kerana kekurangcrdasan mereka].

94. Mereka berkata, "Wahai Zulkarnain! Yakjuj dan Makjuj [dua bangsa manusia yang berbuat kerosakan bumi] itu (sekelompok manusia) berbuat kerosakan di bumi, maka bolehkah kami membayarmu imbalan agar engkau membuatkan dinding penghalang antar kami dan mereka?"

95. Dia (Zulkarnain berkata, "Apa yang telah dianugerahkan Tuhan kepadaku lebih baik (daripada imbalanmu), maka bantulah aku dengan kekuatan, agar aku dapat membuatkan dinding penghalang antara kamu dan mereka,

96. berilah aku potongan-potongan besi!" Hingga ketika (potongan) besi itu telah (terpasang) sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, dia (Zulkarnain) berkata, "Tiuplah (api itu)! "Ketika (besi) itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata, "Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atasnya (besi panas itu)"

97. Maka mereka Yakjuj dan Makjuj tidak dapat mendakinya dan tidak dapat pula melubanginya.
98. Dia (Zulkarnain) berkata, "(Dinding)ini adalah rahmat dari Tuhanku, maka apabila janji Tuhanku sudah datang, Dia akan menghancurluluhkannya; dan janji Tuhanku itu benar."

99. Dan pada hari itu Kami biarkan mereka (Yakjuj dan Makjuj) berbaur antara satu sama lain, dan (apabila) sankakala ditiup (lagi), akan Kami kumpulkan mereka semuanya,

100. dan Kami perlihatkan (neraka) Jahannam dengan jelas pada hari itu kepada orang kafir,

101. (iaitu) orang yang mata hatinya dalam keadaan tertutup (tidak mampu) dari memperhatikan tanda (kebesaran-Ku), dan mereka tidak sanggup mendengar.

(Al-Kahf, 18: 83-101)



~kita hanyalah hamba~

Friday, April 3, 2009

DiN vS DiNNER?

Title yang manakah adalah lebih tepat untuk ana gunakan?

DiN vS DiNNER atau DiNNER vS DiN?

Mungkin yang lebih tepat untuk ana gunakan ialah DiNNER vS DiN. Kenapa ye?
  1. Siapakah DiNNER yang berhak untuk dilawan? Adakah dalam DiNNER terkandung peraturan-peraturan yang tertentu sehingga peraturan-peraturan tersebut boleh dilanggar oleh DiN?
  2. Sedangkan dalam DiNuL ISLAM telah terkandung peraturan-peraturan yang memang telah diakui kebenarannya.
"...dan Kami turunkan Kitab (Al-Qur'an) kepadamu untuk menjelaskan segala sesuatu, sebagai petunjuk, serta rahmat dan khabar gembira bagi orang yang berserah diri (muslim)."

(Al-Nahl, 16:89)

Semuanya berkisar tentang sebuah majlis makan malam yang dianjurkan oleh sebuah persatuan yang ada di universiti tempat ana menuntut. ISLAM dan MELAYU. Rata-rata yang menjadi urusetia program adalah ISLAM dan MELAYU. Mungkin 95%. Boleh jadi juga 100%. Wallahua'lam.

Mungkin bagi sesetengah orang, adalah satu kemestian dalam menghadiri majlis makan untuk:
  1. Pakaian baru yang belum pernah dilihat orang
  2. Mengikut tema
  3. Pakaian mestilah vouge
Dan tidak ketinggalan juga anggapan sesetengah kelompok hamba ALLAH, bahawa majlis makan malam adalah satu platform untuk lebih bergaya ataupun bergaya lebih. Apa yang ana maksudkan bergaya lebih disini? Lebih seksi, lebih berani. Mungkin dengan lebih seksi, akan jadi lebih anggun. Ya tak ya, bukankah dalam majlis makan malam semua orang mahu kelihatan anggun?

Tapi...cuba kita kita fikir dan zikir kembali. Apakah anggun kita di mata manusia = anggun kita di mata ALLAH? Jika ya. ALHAMDULILLAH. Tapi jika tidak? NA'UZUBILLAH.

~Retronite. Back To BASIC~

HEBAT.GEMPAK.KEREN. Mungkin benar. Cara pengurusannya memang cemerlang sekali. Aturcaranya teratur rapi dan tersusun teliti. Syabas dan tahniah. Tapi dari segi "pengisiannya"? Apakah tetap HEBAT, GEMPAK, KEREN di mata ALLAH? Wajarkah kita berdoa memohon "keberkatan" dari-NYA bilamana kita sendiri tidak memenuhi kehendak-NYA? Tidak malukah kita? Jika kita menyandarkan pada logika akal manusia yang maha cetek ilmunya pun, tidak wajar seorang guru akan memberikan hadiah buat anak muridnya yang langsung tidak pernah menyiapkan tugasan yang diberikannya.

Memang sifat RAHMAN ALLAH itu MAHA WASI'. Tapi, sampai bilakah kita mahu sentiasa meminta tanpa cuba untuk melaksanakan kehendak dan perintah-NYA? Sampai bila kita mahu menjadi pengemis wang di jalanan tanpa pernah cuba untuk mencari kerja walaupun hanya sebagai tukang sapu? Tidak malukah kita meminta meminta dan terus meminta?

Mungkin ada yang kurang jelas tentang analogi yang ana bawakan di sini. Mudahnya begini :
  • Pengemis : hamba
  • Wang : rahmat ALLAH
  • Bekerja : menunaikan perintah ALLAH, meninggalkan larangan-NYA
  • Tukang sapu : pekerjaan (walaupun pendapatan tukang sapu rendah, kedudukannya adalah lebih tinggi dari seorang pengemis yang tidak pernah bekerja)
Bermula dengan hanya sebagai seorang tukang sapu, tidak mustahil suatu hari nanti dia boleh menjadi pengurus syarikat pembersihan asalkan dia mahu dan terus berusaha. Sama juga dengan keadaan kita. Tidak mustahil seseorang hamba itu berjaya meningkatkan keimanannya pada ALLAH asalkan dia MAHU dan TERUS BERUSAHA ke arah itu.

"...hidayah belum sampai la...''

Selalu kita dengar. Tapi jarangkita telusuri maksud yang tersirat. Sama ada hidayah belum sampai? Atau kita yang tak pernah nak menyambut kedatangan 'hidayah' itu? Atau kerana kita sentiasa menggunakan payung untuk megelakkan basah dari terkena hujan hidayah? Wallahua'lam. Tepuk pipi tanya diri.

Antara lain yang menambahkan malu ana sebagai seorang muslim ialah slot Fashion Show. Majoritinya, nama-nama mereka yang 'mengeshow' semuanya mempunyai pertengahan bin dan binti. Adakah perlu dijelaskan maksudnya di sini? Sudah terang lagi bersuluh mereka semua adalah ISLAM. Mungkin boleh diterima jika pakaian-pakaian yang dipakai oleh mereka yang mempunyai pertengahan nama binti ini berlandaskan firman ALLAH dalam Surah An-Nur dan Surah Al-Ahzab, seperti mana yang termaktub dalam Quranul-Karim, kitab yang menjadi pegangan kita semua yang mempunyai petengahan nama bin dan binti.

" Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang boleh terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka...... Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beiman, agar kamu beruntung. "
(An-Nur, 24:31)

"Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin, "Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian tu agar mereka lebih mudah untuk dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyanyang."
(Al-Ahzab, 33:59)

Namun, apa yang berlaku bukanlah sejajar dengan kalimatullah di atas. Ada sesetengah pakaian yang dipakai oleh mereka yang sedikitpun tidak layak dipakai walaupun sesama perempuan. Apatah lagi jika dipakai dalam majlis yang ada lelaki ajnabi.

Sekadar untuk berkongsi dan evaluasi diri sendiri dan sahabat. =)


~kita hanyalah hamba~